08 May, 2009

Ada Cinta Dibalik Marahnya Ibuku(eps 2)


Kalo cerita tentang papa baru 1 sesi, cerita mama akan ada beberapa sesi/episode. Rasulullah saja berkata orang yang berhak kamu cintai adalah yang pertama ibu, yang kedua ibu, yang ketiga ibu baru yang keempat ayahmu. Subhanallah..

Pernah ketika aku masih SD juga, kalo tidak salah masih kelas 3 SD, selepas ulangan umum nilai pun dibagikan kepada anak-anak, termasuk aku. Alreza Mittariq begitu bu guru Nurmala memanggil namaku. Akupun maju untuk mengambil hasil ulanganku, kebetulan hari itu yang dibagikan adalah nilai ulangan Matematika. Alangkah terkejut diriku ketika mendapati aku mendapat nilai 4,5 dari nilai maksimal 10...astaga..Bahkan nilai 5 pun gak kesampaian..aku langsung terpikir gimana ya reaksi ortuku kalo tau.

Akupun pulang tanpa semangat, kalo biasanya pulang langsung makan siang, sekarang tidak. Pulang sekolah langsung main di luar menghindari mama..hehe.... 10 menit..20 menit sampe 1 jam main di luar. Pulang ke rumah mamapun sudah berdiri di depan pintu...deng...aku sudah deg-degan.

Mama:tadi nilai ulangan matematika dibagiin ya?
Aku:iya ma..
Mama:dapet berapa..?
Aku:mmmm....dapet kecil ma...
Mama:kecilnya berapa?
Aku:mmm...kalo diistilahin kayak baju aku dapet yang S ma..
Mama:ya brp itu?
Aku:empat koma lima ma..
Mama:astaghfirullah nak nak...ya udah selama liburan sekolah ini gak boleh kemana mana...belajar di rumah sama mama...

(deng)dunia seperti runtuh..dua minggu liburan sekolah yang biasanya dipake untuk berlibur bersama teman2,atau berlibur di rumah nenek, atau berlibur pulang kampung harus dikorbankan dengan belajar matematika...astaga....

Jadilah selama dua minggu aku belajar perkalian,pembagian,pengurangan,penambahan dan semua rumus2 luas dan volume bangun. Bahkan mama membelikan buku Ujian EBTANAS untuk aku kerjakan, padahal aku masih kelas 3 SD. 'kerjakan yang kamu bisa aja' begitu mamaku bilang. Jadilah dua minggu aku les intensif matematika. Tapi anehnya semakin aku belajar matematika semakin aku senang, tidak ada hambatan berarti untukku. Mama begitu lugas dan luwes mengajarkan matematika padaku, tidak seperti guru-guru di sekolah yang membuat matematika rumit.

Alhamdulillah setelah dua minggu privat bersama mama matematika jadi pelajaran yang begitu mudah. Modal ini kubawa sampe lulus SD, trus ke SMP dan SMA. Nilai Matematikaku selalu memuaskan dan bahkan sewaktu di SMA aku hampir ikut olimpiade Matematika tetapi ternyata lawanku lebih jago lagi di bidang matematika..hehe...

Terimakasih mama, kalo gak diajar mama selama dua minggu itu mungkin matematika menjadi hal yang selalu sulit buatku....

No comments:

Post a Comment

Ayo ayo sobat sobat dikomentarin ya....
kalo istilah iklannya sih "komentarmu mengalihkan duniaku" kekekeke....

Arsip Blog

Sahabat Blogger

Sahabatku