07 February, 2010

Korupsi?...Ngapainnn???

Iseng – iseng pengen ikutan lomba artikel tentang korupsi yang diadain www.ceritainspirasi.net maka dari itu saya yang bertanda tangan di bawah ini(halah….). Yowislah langsung ajah ke Te Ka Pe (*dengan logat Parto di OVJ)

Korupsi anggota DPR,gubernur,bupati,mentri,pejabat Negara,pejabat bank, de el el selalu menghiasi dunia persilatan eh pertelivisian Indonesia. Hampir setiap hari kalo nggak perceraian, tawuran, mutilasi ya korupsi yang “ngisi” tontonan kita dan anak – anak kita. Efek negative memang belum kita rasakan namun beberapa tahun lagi atau bahkan puluhan tahun lagi anak – anak kita mungkin akan merasakan efeknya. ENtah itu efek negative atau positif, mudah2an aja efek positif untuk tidak mengikuti para pendahulunya yang terlibat korupsi. Wuih kok serius gini tulisannya..niatnya pengen becanda…hehe..

Menurut hemat saya (*gaya ngomong orde baru..wkwkwk) ini disebabken beberapa hal….
1. kebiasaan nonton TV, TV bebayar lagi (*loh kok???@$#%&*&%$#@! )..tenang – tenang nanti akan kujelasin
2. Pernah ke luar negri (*ini juga bisa kujelasin)
3. Nggak bertetangga dengan pak Sabar (*apalagi nih????)
4. Terlalu banyak makan daging kambing dan duren (loh khan enak, kok dijadiin sebab sih??)

Oke oke saya jelasin sekarang yah..harap bersabar…

Sebab pertamax, kebiasaan nonton TV sebenernya bukan sesuatu yang salah tetapi jika dimasukkan ke dalam hati dan pikiran maka “hanya fiktif belaka” yang sering muncul di setiap sinetron akan tidak berlaku. Kenapa emangnya?.. Coba liat sinetron di Indonesia isinya apa aja sih? Seperti postingannya kucing tengil di blognya, bahwa di tayangan dan sinteron Indonesia dan dunia juga sih isinya kebanyakan adalah mobil mewah, motor gede alias moge, rumah besar di kawasan elit, jalan – jalan halus, de el el. Coba bayangin para koruptor itu biasa ngeliat yang begituan so pasti dah pengen juga ngikutin. Dari gaji bulanan ternyata gak cukup ya dicari dah peluang – peluang biar bisa dapet yang begituan. Tayangan TV berbayar juga punya andil besar di sini. Di berita – berita TV nasional kita khan sering ada tuh potret kehidupan miskin di berbagai penjuru Indonesia. Seharusnya khan sedikit banyak bisa menimbulkan empati di hati para pengambil keputusan. Tetapi apa tayangan – tayangan itu ditonton sama pejabat?? Siapa tau(Yah sapa tau lah, toh yang tau Allah dan keluarganya aja..hehe…) ternyata mereka nonton TV kabel tayangan luar negri?? Yang isinya keindahan luar negri beserta kehidupannya yang teratur dan elegan, yang so pasti pengen juga ke luar negri (eit bahasan ini akan dibahas di point kedua nanti..hehe biar penasaran)..

Sebab keduax, pernah ke luar negri, ini sebab yang sangat berperan besar bagi korupsi di Indonesia. Jalan – jalan ke luar negri berarti melihat keindahan Negara lain. Seperti turis kalo ke Indonesia yang dicari juga keindahan – keindahan aja, Cuma satu mungkin wisata yang mengunjungi perkampungan miskin di Jakarta yang saya lupa siapa nama pengelolanya (*pernah ada di TV). Ada yang inget???

Balik maning neng laptop…..(*dengan gaya tukul arwana)
Pernah ke luar negri juga bisa membuat ketagihan, ketagihan yang mahal yang mungkin gak cukup untuk gaji pejabat sekalipun kalo dilakukan seminggu sekali (wah….itu bukan ketagihan tapi mau pulang kampoeng kali yah).. Karena mahal ini apalagi di luar negri barang – barang kebutuhan juga mahal yang gak mampu discover oleh penghasilan bulanannya ya pastinya celah – celah nilep uang kantorpun alias negara dibikin bikin. Coba JJLN (Jalan2 ke Luar Negri)nya diganti dengan JJPI alias Jalan2 ke Pelosok Indonesia (eit dibahas di solusi yah)….

Ketigax,nggak bertetangga dengan pak Sabar maksudnya pak Sabar di sini adalah kiasan aja, bukan nama sebenernya. Maksudnya apa sih? Maksudnya pejabat biasanya punya rumah yang besar di lungkungan elit. Yup…tetangganya sehari – hari adalah pengusaha, pejabat (juga), artis, direktur,ekspatriat, dan OK OK lainnya (Orang Kaya maksudnya).hehe… Akibatnya ya seperti AA Gym bilang tetangga beli mobil baru hati di sini panas, tetangga beli moge pengen ikutan juga, hari – harinya isinya iriiiii terus pengen ngikutin apa yang tetangga beli. Akibatnya sama seperti yang kedua dan pertama duit gaji gak cukup, dicari cari deh “sumber penghasilan lain”.
Keempax (maksud loh??..keempat kali)… terlalu banyak makan daging kambing dan duren?? Yoi..ini juga perumpamaan untuk mewakili makan2an mahal lainnya. Kalo sekali atau dua kali sebulan sih gak apa2 kali yah..nah kalo tiap hari pengennya yang mahal apa gak gempor tuh keuangan rumah tangga. Biasanya restoran – restoran mahal menjadi favorit makan siang ataupun makan malam para pengambil keputusan itu. Akhirnya ya jadi seperti pertamax, keduax dan ketigax deh…
Solusinya gimana dong? Ya ambil aja kebalikan dari sebab – sebab di atas…

1. Jangan biasakan nonton TV apalagi sinetron dan tayangan luar negri. Tontonlah rakyat kita yang masih banyak miskinnya daripada kayanya. Tonton tuh Indonesia yang sebenarnya, jangan hanya dari kacamata Jakarta pusat kota, Bandung pusat kota, Surabaya pusat kota atau pusat kota lainnya yang biasanya bercerita tentang kemewahan dan keberhasilan pemerintah kotanya untuk menutupi keburukan kotanya. Masa sih dengan nonton kesusahan rakyat Indonesia masih tega juga ngambil uang yang seharusnya buat rakyat itu??

2. Biasain JJPI (Jalan jalan Ke Pelosok Indonesia), Indonesia ini panjang dari sabang sampai merauke, coba keluar dari jalan – jalan utama (yang biasanya lebar2 dan diisi ruko atau rumah elit) menuju jalan – jalan kampung yang sempit, kecil, tergenang dan bau. Atau bahkan jangan di jalan – jalan sempit jalan2nya, coba ke kampung – kampung yang gak punya jalan sama sekali. Bukan naek pesawat, bukan naek mobil mewah tapi naek ojek, sepeda onthel yang rantenya gak pernah dioliin, naek kuda yang makan aja jarang, dan bahkan jalan kaki dengan sandal jepit yang bagian belakangnya dah tipis bahkan sobek sejauh 5 km lebih. Atau di pelosok Kalimantan yang gak pernah liat daratan, yang dipake perahu dan sampan kecil yang dah berumur sama seperti orangtuanya. Saya yakin sifat dan sikap empati akan muncul dan mempengaruhi setiap keputusan yang dia ambil. Ketidak tegaan untuk ngambil uang Negara pun akan muncul dengan sendirinya karena biasa ngeliat yang “begituan”.

3. Bangunlah rumah di kawasan kumuh, di pinggiran sungai, di pegunungan yang susah transportasinya, de el el. Yang penting jangan bertetangga dengan orang kaya. Otomatis keprihatinan dan kedermawanan lah yang muncul. Gak ada ceritanya tetangga baru beli mobil model terbaru, moge baru, ningkatin rumah de el el, buat makan aja masih untung – untungan. Otomatis gak perlu korupsi buat “nyaingi” tetangga khan.

4. Coba makan di emperan, coba juga makan singkong setiap hari, coba lagi makan di gang – gang sempit yang menunya tidak berubah setiap hari. Gak perlu pake sendok dan garpu mahal, gak perlu juga piring porselin nan mahal untuk memakannya. Cukup pake bungkusannya dan tangan aja, murah dan tetep bisa bikin kenyang. Kalo gaya makannya dah begini insya Allah gak ada ceritanya uang rumah tangga kurang terus tiap bulannya, dan pastinya gak perlu korupsi khan?lah wong harga makannya di emperan hanya 1% dari makan di restoran gitu loh…

Solusi – solusi di atas masih bersifat insya Allah, karena hati manusia Allah yang punya. Kalo memang gak mempan berarti hatinya dah mati dan bukan Allah yang salah, karena Allah dah menyediakan pilihan – pilihan dalam hidupnya yang jauuuh lebih baik dari korupsi. Hmmm korupsi bukan masalah kecil yang disebabkan seperti kata bang Napi, yaitu ada niat dan kesempatan tetapi disebabkan juga oleh adanya kebutuhan. Waspadalah….waspadalah…

Referensi : http://kucingtengil.blogspot.com/2010/01/ciri-ciri-film-laga-india-film-kungfu_26.html

36 comments:

  1. Brantas korupsi! moga menang kontesnya....

    ReplyDelete
  2. para koruptor sebaiknya disantet sumuk seumur hidup aja yo sam...btw bang jodhi

    ReplyDelete
  3. korupsi... perlu diberantas, sang koruptor manusia yang ga punya malu sudah dikasih jabatan yang enak fasilitas yang cukup masih juga kurang.... hati2 wahai sang koruptor neraka sudah menunggumu, bertaubatlah n kembalikan hasil korup kepada yang berhak....

    kehidupan akhir lebih baik dari pada kehidupan awal.

    janganlah bersenang-senang diatas penderitaan orang lain.

    ReplyDelete
  4. semoga terpilih jadi pemenang ^^

    ReplyDelete
  5. cara2 ini patut dijalankann oleh mereka2 yang disinyalir akan dan telah melakukan korupsi
    semoga mereka jadi lebih sadar

    ayo berantas korupsi
    ayo menangkan kontes

    ReplyDelete
  6. memang susah kalau tidak diimbangi dengan takut kepada ALLAH

    ReplyDelete
  7. Korupsi sudah mendarah daging. Kita harus reformasi total yang dimulai dengan penanaman nilai2 agama secara dini dalam lingkungan keluarga.

    ReplyDelete
  8. televisi mengajarkan budaya hedonisme,penontonnya menjadi sasaran empuk kaum kapitalis..

    ReplyDelete
  9. sbnrnya jadi orang berhasil atau org kaya itu ga salah. semakin besar kapasitas kita, semakin besar juga kemungkinan untuk membantu orang lain. yg perlu dibangun itu mentalitas hidup sederhana dan kejujuran.

    bangga dong kl berasal dari pelosok, jadi orang sukses, lalu balik ke pelosok dan membangun desanya..

    salam kenal yah! :D

    ReplyDelete
  10. hehehe... sukses bwt lombanya...

    semoga korupsi dari bangsa ini semakin lama semakin ilang..


    I.m on the way untuk komennya Elia,,, hahaha

    ReplyDelete
  11. terimakasih sahabat telah berkunjung di blog sederhanaku mmmmmm yuk tukeran link

    ReplyDelete
  12. kalo korupsi jangan dimakan sendiri
    jadi..
    kalo tertangkap ...
    ada temennya dipenjara

    ReplyDelete
  13. say no to korupsi laahh pokoknya..

    sukses buat kompetisinya yah :)

    ReplyDelete
  14. Mari santet para koruptor! Semoga menang kontesnya, sob.

    ReplyDelete
  15. Indonesia emang gudangnya koruptor dari tingkat paling atas sampai paling bawah ramai2 korupsi. Mungkin perlu ada mata pelajaran Pendidikan Moral Anti Korupsi PMAK mulai SD smpai PT. Semoga menang kontesnya.

    ReplyDelete
  16. semoga menang yaa lombanyaaa :)

    ReplyDelete
  17. follow dulu ah... maaf sahabat baru bisa ngunjungin :)

    ReplyDelete
  18. korupsi sebuah permasalahan yang sudah mengakar di Indonesia

    ReplyDelete
  19. ini untuk kontes ya mas menarik sekali artikelnya

    ReplyDelete
  20. wakakakak keren kiasannya euy..sukses yah

    ReplyDelete
  21. sukses kontesnya


    berkunjung n ditunggu kunjungan baliknya makasihh :)

    ReplyDelete
  22. Korupsi..kapan kan terhenti....

    ReplyDelete
  23. @all : ayo ikutan kontes blogging anti korupsi ini...supaya makin banyak yang ikut makin sedikit korupsi di negri kita tercinta...

    ReplyDelete
  24. makan di emperan sih memang enak. he he he..moga menang ya

    ReplyDelete
  25. tips nya ok tuh
    tapi aku gak mau ah yang nomor 3

    ReplyDelete
  26. Postingan artikelnya sungguh bergaya!

    ReplyDelete
  27. Selamat ....ya. Salam kenal. Sukses selalu.

    ReplyDelete
  28. good job .. i like it !! :) this is a new knowledge for me .

    ReplyDelete
  29. share yg bagus gan ! emmang seharusnya kita berantas habis..sang koruptor manusia yang ga punya malu,sudah dikasih jabatan yang enak fasilitas yang cukup masih juga kurang.. ckckckckck sungguh terlalu
    :@

    ReplyDelete
  30. I'm really enjoying the design and layout of your website.
    Qassim & QU

    ReplyDelete

Ayo ayo sobat sobat dikomentarin ya....
kalo istilah iklannya sih "komentarmu mengalihkan duniaku" kekekeke....

Arsip Blog

Sahabat Blogger

Sahabatku